Ojo dumeh eling lan waspodo artinya jangan sombong, selalu ingat dengan Tuhan dan berhati – hati dalam bertindak

Lihat di Instagram

“Golek sampurnaning urip lahir batin lan golek kusumpurnaning pati”
Kita bertanggung jawab untuk mencari kesejahteraan hidup di dunia dan akhirat.

“Manungsa mung ngunduh wohing pakarti”
Kehidupan manusia baik dan buruk adalah akibat dari perbuatan manusia itu sendiri.
Siapa yang berbuat pasti akan menerima hasil perbuatanya.

“Urip kang utama, mateni kang sempurna”
Selama hidup kita melakukan perbuatan baik maka kita akan menemukan kebahagiaan di kehidupan selanjutnya.

“kawula mung saderma, mobah-mosik kersaning Hyang sukmo”
Lakukan yang kita bisa, setelahnya serahkan kepada Tuhan.

“Tansah ajeg mesu budi lan raga nganggo cara ngurangi mangan lan turu”
Kurangi makan dan tidur yang berlebihan agar kesehatan kita senantiasa terjaga.

“Adigang, adigung, adiguno”
Jaga kelakuan, jangan somobong dengan kekuatan, kedudukan, ataupun latarbelakangmu.

“Aja mbedakake marang sapadha-padha”
Hargai perbedaan, jangan membeda-bedakan sesame manusia.

“Gusti iku cedhak tanpa senggolan, adoh tanpa wangenan”
Tuhan itu dekat meski kita tubuh kita tidak dapat menyentuhnya dan akal kita dapat menjangkaunya.

“Urip Iku Urup”
Hidup itu Nyala, Hidup itu hendaknya memberi manfaat bagi orang lain disekitar kita, semakin besar manfaat yang bisa kita berikan tentu akan lebih baik, tapi sekecil apapun manfaat yang dapat kita berikan, jangan sampai kita menjadi orang yang meresahkan masyarakat.

“Sura Dira Jayadiningrat, Lebur Dening Pangastuti”
segala sifat keras hati, picik, angkara murka, hanya bisa dikalahkan dengan sikap bijak, lembut hati dan sabar.

“Ngluruk Tanpa Bala, Menang Tanpa Ngasorake, Sekti Tanpa Aji-Aji, Sugih Tanpa Bandha”
Berjuang tanpa perlu membawa massa; Menang tanpa merendahkan atau mempermalukan; Berwibawa tanpa mengandalkan kekuasaan, kekuatan; kekayaan atau keturunan; Kaya tanpa didasari kebendaan),
* Manusia Dapat Dihancurkan Manusia Dapat Dimatikan Tetapi Manusia Tidak Dapat Dikalahkan, Selama Manusia Itu Masih Setia Pada Hatinya Sendiri Atau Ber-SH,

“Aja Kuminter Mundak Keblinger, Aja Cidra Mundak Cilaka”
Jangan merasa paling pandai agar tidak salah arah;Jjangan suka berbuat curang agar tidak celaka.

“Datan Serik Lamun Ketaman, Datan Susah Lamun Kelangan”
Jangan gampang sakit hati manakala musibah menimpa diri; Jangan sedih manakala kehilangan sesuatu.

“Aja Gumunan, Aja Getunan, Aja Kagetan, Aja Aleman”
Jangan mudah terheran-heran; Jangan mudah menyesal; Jangan mudah terkejut-kejut; Jangan mudah kolokan atau manja.

“Aja Ketungkul Marang Kalungguhan, Kadonyan lan Kemareman”
Janganlah terobsesi atau terkungkung oleh keinginan untuk memperoleh kedudukan, kebendaan dan kepuasan duniawi.

“Aja Milik Barang Kang Melok, Aja Mangro Mundak Kendo”
Jangan tergiur oleh hal-hal yang tampak mewah, cantik, indah; Jangan berfikir mendua agar tidak kendor niat dan kendor semangat.

“Aja Ketungkul Marang Kalungguhan, Kadonyan lan Kemareman”
Janganlah terobsesi atau terkungkung oleh keinginan untuk memperoleh kedudukan, kebendaan dan kepuasan duniawi.

“Sepiro gedhene sengsoro yen tinompo amung dhadi cubo”
seberapa besar masalh jika diterima dengan lapang/ikhlas hanya menjadi cobaan/ringan.

“Olo Tanpo Rupo Yen Tumandhang Amung Sedelok”
setiap kesusahan, keburukan, dan masalah-masalah apabila dijalani dengan senang hati maka akan hanya terasa sebentar saja.

“Tega Larane, Ora Tego Patine”
berani untuk menyakiti seseorang namun hanya kalau dengan niat untuk memperbaiki bukan merusak.

“Sak Apik-apike Wong Yen Aweh Pitulung Kanthi Cara Dedhemitan”
sebaik-baik manusia adalah orang yang memberi pertolongan secara sembunyi-sembunyi.

“Ojo Seneng Gawe Susahe Liyan, Opo Alane Gawe Seneng Liyan”
jangan suka membuat orang lain bersusah dan tiada buruknya membuat bahagia orang lain.

“Ojo Waton Ngomong Ning Yen Ngomong Sing Gawe Waton”
jangan hanya sekedar bicara, namun apabila bicara harus bisa dibuktikan.

“Ojo Rumongso Biso Ning Sing Biso’o Rumungo”
janganlah merasa paling bisa namun sadar diri atas apa yang dapat dilakukan orang-orang disekitar kita.

“Sugeh ngelmu tanpa meguru”
Keluhuran budi merupakan modal yang sangat mahal, hanya bisa didapat dengan belajar dari kesadaran diri (tanpa berguru).

“Wong tuwo kang ora gelem mamulang marang putra wayahe, iku dudu wong tuwa”
Orang tua yang tidak mau mendidik anak cucunya, tidak pantas disebut orang tua.

“Golek jodho aja mung mburu endhahing warna, pala krama aja ngeceh-eceh bandha”
Mencari jodoh itu jangan hanya mengejar yang rupawan, pas pernikahan jangan hanya menghaburkan harta benda.

“Tumrap wong wadon, anak kang dadi wohing among asih”
Bagi Ibu, anak adalah buah cinta.

“Wayah wulangen marang kautaman, predinen susileng tata, supaya gawe pepadhaning kaluwarga”.
Didiklah anak cucumu kearah keutamaan, didiklah tata susila, agar dapat menjadi sinar cahaya bagi keluarga.

“Marang garwo kang rujuk gendhon rukun sekarone”
Suami dan istri harus saling rukun satu sama lainnya.

“Asu gedhe menang kerahe”
Pemimpin yang merasa menang melawan orang kecil.

“Kebo lumupat ing palang”
Pemimpin yang melanggar aturan yang dibuat sendiri.

“Negara mawa tata, desa mawa cara”
Tiap negara / wilayah itu punya adat / kebiasaan / budaya / sifat / aturan yang berbeda antara satu dengan lainnya.

“Yitna yuwana lena kena, sing sapa lena bakal cilaka”
Selalu waspada, karena kalau ceroboh (tidak hati-hati) maka akan lebih dekat bahaya.

“Kudu angon wektu, tumindak kudu manut kala mangsa”
Selalu memperhatikan waktu dan tempat dengan baik, karena setiap tindakan perlu selalu mempertimbangkan suasana dan sikonnya.

“Ojo leren lamun durung sayah, Ojo mangan lamun durung luwe, Ojo lali karo asale”
Jangan lekas beristirahat kalau memang belum lelah karena bisa membuat terlena, Jangan pula terlalu senang makan sehingga sudah makan walau perut tidak lapar itu adalah pemborosan, dan Jika sudah berhasil jangan pula kita lupa diri ataupun sombong.

“Sedulur iku apik kabeh darba panjangka amrih rahayu”
Saudara itu baik/bagus semua jika sama-sama mempunyai cita-cita menuju kebahagiaan dunia & akhirat.

“Putra wayah wulangen marang kautaman, predinen susileng tata, supaya gawe pepadhaning kaluwarga”
Didiklah anak cucumu kearah keutamaan, didiklah tata susila, agar dapat menjadi sinar cahaya bagi keluarga.

“Ojo mung melik gebyar, Ojo mung nggedheake puluk, Ojo nganti kepaten pasaban”
Jangan sampai lekas kagum dengan hal yang nampak mewah, jangan hanya mengutamakan kebutuhan ‘perut’ saja, dan jangan sampai kehilangan tempat cari rejeki.

“Cecengkilan iku ngadohake rejeki”
Memfitnah merupakan sikap yang justru akan menjauhkan rejeki kehidupannya.

“Jagat ora mung sagodhong kelor, kareben nggremet waton slamet”
Selalu optimis, dunia tidak hanya selebar daun kelor, tetapi sangat luas. Cita cita harus diusahakan sampai tercapai, tetapi dengan kesabaran.

“Kaya mimi lan mintuna”
Seperti sepasang ikan mimi dan mintuna, Artinya kasih sayang ayah dan ibu, tidak bercerai-berai atau tidak dapat diceraikan dan selalu rukun. Kasih sayang ibu dan ayah, dapat digeser ke kasih sayang adik-kakak, orang tua-anak dan sebaliknya anak harus hormat kepada orang tua dan berbakti agar dalam keluarga tidak terjadi pertengkaran.

“Kacang mangsa tinggal lanjaran”
Kacang tidang mungkin meninggalkan jalurnya. Maksudnya, watak dan tingkah laku anak biasanya mirip dengan tingkah laku orang tua. Ini berarti bahwa orang tua harus yang baik kepada anak-anaknya agar anak-anaknya selalu merasa nyaman dalam kehidupan keluarga.

“Aja mburu menange dhewe”Jangan suka mengejar/merasa menang sendiri.

“Aja Gugu karepe dhewe”Jangan suka berbuat seenaknya sendiri.

“Ngono ya ngono, ning aja ngono”
Demikian ya demikian, tetapi jangan demikian. Walaupun melakukan perbuatan yang tidak cocok dengan orang lain, tetapi jangan sampai menyakiti hati dan perasaannya.

“Nuladha laku utama”
Mencontoh haruslah pada perbuatan yang utama dan yang baik.

“Ngelmu iku kalakone kanthi laku”
Bila ingin pandai maka harus belajar/cari ilmu.

“Aja dadi wong kang kuciwa uripe, Iku dudu wong kang utama “
Artinya: Jangan menjadi orang yg merasa kecewa dalam hidup, Sebab itu bukan orang yg arif.

“sekti tanpa aji, menang tan ngasorake”
Artinya: Mengalahkan lawan tanpa membuat lawan merasa dikalahkan dan tidak membuat asor(rendah) lawan baik martabat & harga dirinya.

“sekti tanpa aji, menang tan ngasorake”
Mengalahkan lawan tanpa membuat lawan merasa dikalahkan dan tidak membuat asor(rendah) lawan baik martabat & harga dirinya.

“Giri lusi janma tan kena kinira, kudhi pacul singa landhepa.”
Org tdk boleh terlalu mengukur kekuatan org lain, sebab bagaimanapun kemampuan org beda-2. Krn itu bila ada persaingan utk suatu kedudukan, Hanya yg berprestasilah yg berhasil.

“Aja golek menange dewe, Dalan gawat becik disimpangi.”
Jangan mencari menang sendiri, Agar tdk tjd hal-2 yg tdk diinginkan, Janganlah melibatkan diri dlm perdebatan dgn org2 yg berwatak mau menang sendiri.

“Yen krasa enak uwisa, Yen krasa ora enak terusna, Yen ana bapang sumimpanga.”
Artinya: Hendaknya kita tetap dapat berlaku hidup prihatin, sederhana dan mengendalikan hawa nafsu baik disaat sedih maupun gembira. Kalau menjumpai penghalang yg membahayakan keselamatan lebih baik menghindar dan menjauhi.

“Tega larane ora tega patine.”
Walaupun kita marah besar terhadap orang lain, tetapi janganlah sekali-kali tega sampai berakibat fatal/menyengsarakan orang lain.

“Sing dawa ususe. Sing sapa lali marang kabecikaning liyan, iku kaya kewan.”
Kita hendaknya jadi orang yang sabar. jangan lekas marah, jangan mudah dihasut. barang siapa lupa akan kebaikan orang lain, orang itu berwatak seperti binatang.

“Sing eling lan waspada.”
Apapun masalah yang dihadapi, dimanapun, kapanpun baik sulit atau mudah tetap harus dihadapi dengan kesadaran, kesabaran dan ketelitian.

“Yen sira wus mikani alamira pribadi, mara sira mulanga marang wong kang durung wikan.”
Jika kita sudah mampu mengendalikan dan menguasai kepribadian kita sendiri, maka hendaknya mengajari kepada orang lain yang belum tahu.

“Ngelmu kang nyata, karya reseping athi. Ngudi laku utama kanthi sentosa ing budhi.”
Perbuatan yang benar, akan bisa membuat hati kita bakal senang, berusaha berbuat baik dengan hati yang sentosa.

“Sing lali marang panggawe kang becik bakal nemoni cilaka”
Artinya: Siapa lupa berbuat baik akan menemui malapetaka.

“Sing sapa wedi ing luput wani ing bener, iku klebu manungsa linuwih “
Artinya: Sebuah pitutur perilaku, bahwa siapa yang takut berbuat salah berani berbuat benar, maka itu berarti tergolong manusia yang utama.

“Abot entheng saka panggawene dhewe “
Sebuah pitutur kemanusiaan, bahwa berat dan ringannya kehidupan adalah tergantung dari diri manusia itu sendiri.

“Gusti Alloh nitihake sira iku lantaran biyungira, mula kudu ngurmat biyungira “
Kita (manusia) itu diciptakan melalui seorang Ibu, oleh karena itu kita harus menghormati Ibu.

“Wong mati iku bandane ora digawa”
Saat kita mati pasti seluruh hartanya tidak mungkin akan dibawa mati pula.

“Perang kalawan sadulur iku ora becik, mula aja seneng perang kalawan sadulur”
Artinya: Perang sesama saudara itu sama sekali tidak baik, karena itu jangan suka berseteru dengan saudara sendiri.

“Sabegja-begjane kang lali, luwih begja kang eling lan waspada”
Artinya: Se untung-untungnya orang yang lupa, masih lebih untung orang yang selalu ingat dan waspada.

“Dalane waskita iku saka nitheni”
Artinya: Seseorang yang dianggap bisa mengetahui hal yang belum terjadi (waskita)/peramal adalah bisa dilakukan olehnya karena pintar dalam pengamatan dan ketelitian sehingga bisa membuat perencanan. Jika ada yangtahu bahwa si-A diramalkan bakal dapat jodoh tanggal sekian, kemudian kalau menikah harus tanggal sekian, maka itu adalah semata-mata perbuatan Jin. tidak akan bertahan dalam 40 hari.

“Nglurug tanpa bala, Sugih ora nyimpen, Sekti tanpa maguru”
Penyerangan yang tanpa pasukan, sebuah kekayaan tanpa punya harta, dan sebuah kesaktian yang diperoleh tanpa berguru. Hal itu semua adalah mungkin.

“Mumpung anom ngudiya laku utama”
Selagi masih muda, selalu berupaya untuk menjadi yang terbaik, berperan dalam segala hal yang baik-baik.

“Kebak sundukane. Kebak kliwat”
Sudah terlalu banyak perbuatan dosa/jahat. Jangan gegabah/tergesa-gesa, agar tidak terlewat atau tidak tepat ke arah sasaran yang akan dicapai.

“Ngilo-a githok-e dewe. Sing bisa nggedhong napsu. Sing uwis ya uwis.”
Hendaknya kita bisa mengetahui kekurangan/aib diri kita sendiri. Seharusnya bisa menahan/megendalikan hawa nafsu kita. Dan yang sudah berlalu biarlah berlalu.
Bowo Dulbendho
Berbagi